Backpacking ke Angkor Wat, Cambodia

Backpacking ke Angkor Wat, Cambodia

Behind the story, backpackeran ke Kamboja ini random. Aku lagi dikelas hari Sabtu pagi, mager banget kelas pagi, biar ngga bosen, browsing internetlah, eh buka website Air Asia, eh liat promo seat wkwk langsung nge-line Mala (hi Mal :)) yang ternyata dia juga lagi dikelas pas itu dan pas banget dia lagi pusing sama essay (such a perfect excuse, kita booking tiket malemnya haha well spotangeuity is great :D)

Fast forwards, tanggal 13 September kemaren, aku sama Mala berangkat naik Air Asia dari Malaysia (KL) – Kamboja  (Siem Reap), hehe lumayan murah meriah cuman Rp.250.000!! (yang aku lupa bayar, baru nyadar kalo yang beli tiketnya Mala pas sambil nulis blog ini wkwk). Di bandara KL, kita janjian sama Nanda (Hi Nan :)) yang akhirnya berhasil kita brainwash buat ikut. 

Things to know before going to Angkor Wat

  • Mata uang Kamboja ada dua, US$ dan Cambodian Riel. Jadi nanti bakalan sering dapet kembalian Riel walaupun ngasih uangnya pakai Dollar. (Kita awalnya juga pusing, tapi ngerti juga akhirnya).
    • US$ 1=  4000 Riel
  • Ngga perlu Visa tapi masa berlaku paspor harus ada lebih dari 6 bulan.
  • Bandara terdekat dari Angkor Wat namanya Siem Reap Angkor International Airport. Jadi kalau tujuan utamanya Angkor Wat, lebih enak kalau penerbangannya ambil yang ke Siem Reap dari pada Phonm Phen/Ibu kota Kamboja. 
  • Booking hotel/hostel enaknya di sekitaran kota Siem Reap/yang dekat night market.
    •  Kita nginep di hostel namanya Siem Reap Pub Hostel (Shared female dorm US$3/malam) 
  • Makanan di Siem Reap cukup murah kisaran US$1-5. Tergantung dari tempatnya dan jenisnya, kalau mau murah di pedagang kaki lima dipinggir jalan (Kita sering makan ini, harganya US$1 dan makanannya lokal).
  • “Saum Arkoun” artinya Terima Kasih dalam bahasa Khemer.
Naik pesawat harga kereta ekonomi 😀

Sesampainya di Siem Reap

Sesampainya di Siem Reap, ada dua opsi untuk menuju daerah kota; Taksi atau Tuktuk (sejenis becak motor). Harganya ngga jauh beda. Kita pilih Tuktuk (biar berasa lokal). Walaupun milih lokal tapi tetep jadi sasaran empuk tipu-tipu abang-abang tuktuk. 

Tips:

  • Harga taksi/tuktuk biasanya US$ 9 ke daerah kota Siem Reap.
  • Biasanya abang-abang tuk-tuk bakalan promosi untuk Tour Tuktuk ke Angkor Wat. JANGAN MAU, ITU JEBAKAN!! Semanis apapun tawarannya jangan mau (Kita menyesal terjebak sama ini abang tuk-tuk. Sampe at some point later, kita diwakilkan oleh Nanda yang pemberani, dan kita berdua cuman jadi pajangan dibelakang Nanda yang adu mulut sama abang tuk-tuknya gara-gara akhirnya kita tau harga tour tuk-tuk yang sebenernya yang beda US$15. (Akhirnya kita ganti abang tuktuk, pengalaman lucu tapi serem wkwk).
  • Sampai bandara, sebaiknya langsung bilang ke abang tuktuk/taksi untuk langsung ke hostel/hotel biar ngga ditawarin promo-promo.
 

Booking Tuk-tuk Angkor Wat Tour

  • Book tournya dari hostel. Hostel biasanya tempatnya backpacker, jadi harga tournya bisa lebih murah. Basic rate buat Angkor Wat tour= US$15/tuktuk per Hari untuk keliling seharian. (Kita kena tipu manis abang tuktuk bandara US$30/tuktuk per hari. Not recommended haha)
  • Share-cost buat berhemat. Kalau backpackerannya kurang dari 4 orang, bisa ajak turis yang lain untuk share-cost (biasanya di hostel banyak turis-turis yang backpackeran solo). Kita kemarin ketemu sama mbak-mbak yang ngajak untuk share-cost (Gara mbaknya ini kita jadi tau harga tour yang ternyata lebih murah haha). Jadi kalau ber4 bisa US$15/4 = US$ 3,75.
  • Jenis dan harga tour tergantung dari berapa hari. Ada yang full day atau tur 3 hari. (Kita milih yang sehari yang murah dan cukup untuk muter-muter area candi).
  • Harga tur tuktuk TIDAK termasuk harga tiket masuk Angkor Wat. 
  • Harga tiket angkor Wat adalah budget termahal ketika di Siem Reap. Tiketnya hanya bisa dibeli di Loket didaerah dekat pintu masuk Angkor Wat. Harga tiket Angkor Wat (September 2018):
    • 1 hari = US$37
    • 2 hari = US$62
    • 7 hari = US$72

Kapan Beli Tiket Masuk Angkor Wat?

  • Tiket Angkor Wat bisa dibeli sehari sebelumnya (H-1)
  • Ingin liat Sunset dan Sunrise? Beli pass tiket Angkor Wat sehari sebelumnya (H-1).
    • Ketentuannya kalau punya tiket H-1, kita bisa lihat Sunset dihari kita beli tiket, walaupun kita hanya punya waktu untuk masuk area Angkor Wat 30 menit dari jam 17.00-17.30 sebelum Angkor Wat tutup. (Turis-turis biasanya sampe diusir-usir sama penjaganya untuk keluar komplek candi).
  • Dihari H untuk explore Angkor Wat, minta ke abang tuktuknya untuk Sunrise tour.
    • Angkor Wat buka jam 5 pagi, jadi mulai turnya jam 4.30-13.30 (abangnya udah stand by diluar hostel/hotel jam 4.30).
    • Buat jaga-jaga biar ngga telat, kita kasih tau karyawan hostel kalau kita ada morning tour, jadi mereka tau kalau semisal kita belum ada di lobby jam 4.30. (Funny story, karena kita kecapekan explore night market malemnya, walaupun kita buat alarm semua, tapi ngga ada yang bangun. Sampe akhirnya Mala dibangunin sama karyawan hostelnya haha. Mana kita siap-siapnya di kegelapan, maklum di hostel ngga enak nyalain lampu, cuman bermodalkan lampu senter hp. Anyway, 15 menit dari tidur pules sampe ke naik tuktuk! Muka masi kaya bentuk bantal haha).
  •  Tuktuk tour termasuk:
    • Air dingin selama tour. (Kita dapet abang tuktuk baru yang baik hati dan sabar, dia bawa tiga air mineral/orang buat kita, ada box yang diisi es di tuktuknya jd minumnya dingin terus).
    • Untuk makan siang, abang tuktuknya bakalan mampir ke warung makan di dalem komplek Angkor Wat. Makannya bayar sendiri (Di dalam komplek makannya agak mahal, 2x lipat harga makanan di luar).
  • Dresscode: di candi-candi tertentu, ada yang mengharuskan untuk menutupi bagian lengan (Tanktop), dan paha (shorts). Jadi biar aman bawa jaket tipis/cardigan.

Exploring Candi-Candi di Angkor Wat

Ada beberapa candi yang kita kunjungin di one-day tour/small circuit:

#1 Angkor Wat

Angkor Wat mulai dibuat pada abad 12 pada era kerajaan Khemer (Suryavarman II)  dan dinobatkan sebagai komplek candi terbesar di dunia, kurang lebih 162 hektar (itulah kenapa kita muter-muter di komplek aja pakai tuktuk). Angkor Wat sendiri berada di tengah-tengah rawa (kita harus lewat jembatan untuk masuk ke area candi).

Anyway, Angkor Wat terkenal dengan sunrisenya, jadi banyak turis yang udah nunggu dispot sunrise dihalaman Angkor Wat. Karena kita telat sampainya, spot-spot udah lumayan ramai. Ada dua main spots untuk melihat kelima tower Angkor Wat. Spotnya terletak di kanan dan di kiri dari jalan utama di dekat rawa kecil (Kita menunggu sunrisenya di spot sebelah kiri, soalnya yang disebelah kanan banyak pohon palm yang nutupin Angkornya hehe). 

Dari depan tower yang kelihatan cuman tiga towernya. (Foto Mbak Mala senyum manjdah haha).
Dewa Vishnu dalam Angkor Wat
Reliks pahatan di batu
Bisa minta doa dari biksu kecil ini
Don't miss out: Kita bisa naik ke tower Angkor Wat!
Golden hour di dalam Angkor Wat. (Duh Tatapan mata mba Nanda)

#2 Bayon

Candi Bayon mempunyai karakter yang unik, yaitu banyaknya wajah-wajah yang besar di dalamnya (This one is my favorite). Tumpukan tumpukan batu yang diukir jadi muka raksasa, kalau ngga salah ada sekitar 200 muka di Bayon.

Karena Bayon itu agak rame, dibalik foto bertiga pasti ada susahnya haha. Bermodalkan tripod dari tas dan timer. (Swipe left to know what we meant). 

#3 Ta Keo

Cuman Nanda sama Mala yang naik ke atas candi di Ta Keo. Aku nunggu mereka di bawah, karena aku tak sanggup (waktu itu lagi sakit hehe). Waktu nunggu, ada adek imut yang pengen kenalan. Trus kita kenalan tapi aku lupa namanya, soalnya pake bahasa kamboja (Khemer). Dia ngajak ngomong, tapi aku ngga ngerti, cuman aku iya-iyain aja haha (when we met, she was so cute though, and wasn’t shy at all).

#4 Ta Prohm

 Ta Prohm terkenal setelah digunakan untuk lokasi film Tom Rider. Keunikan Ta Prohm ada pada pohon-pohon gede dan tinggi yang ada disekitar candi. Akar-akarnya yang besar sampai masuk di struktur candi-candi. Walaupun ada yang buat rusak candi, tapi tetep mesmerizing hehe. 

Overall thought

Jalan-jalan ke Angkor Wat is worth it. Walaupun di Indonesia juga banyak candi-candi, Angkor Wat punya kesamaan dan keunikan yang berbeda. Karena aku emang suka candi jadi suka kesini. Kadang kita mikir gimana mereka bangun candi-candi tanpa mesin berat. Disalah satu candi, Ta Keo, aku ngelihat sekitar lebih dari 7 orang dan alat berat sederhana untuk mengangkat bongkahan satu batu besar sejauh 10 meter. padahal aku ngelihat batu yang sama at the top of the temple, yang padahal candi tersebut dibuat diatas pondasi dengan tinggi kurang lebih 21 meter. 

 

Hati-hati sama kera-kera disana, galak kalau liat makanan , you've been warned 🙂
Ini bang tuk-tuk yang baik hati dan sabar. Fyi, setiap kita explore candi-candi, dia bakalan nunggu sambil baca buku, belajar bahasa inggris.

Highlight yang lain adalah pohon-pohon besar tinggi di sekitar Ta Prohm, saking tingginya dan besarnya itu susah banget kalau mau foto the whole tree. Plus, makanannya disana juga enak, Amok (my favorite) is must try Khmer dish! 🙂

Sidenote: Thank you for Mala and Nanda udah mau nemenin feeding my love for ancient temples dan dealing with my slowly walking pace that day-or should I say the whole trip, ohh dan juga menemani untuk backpackeran tipis duit (termasuk makan makanan 25 ribuan tiap hari haha). 

This Post Has 6 Comments

  1. Aaahhhhh… Jadi pengen kesana :((

    1. Sesama penyuka candi, Angkor Wat recommended bruh:)

  2. Bayon tuh candi favorit. Muka-muka raksasa itu eksotik, membuat seperti sedang ada di dunia lain.

    1. Iya setuju hehe, arsitektur candi bayon itu unik dan ngga ada candi di Indonesia yang sejenis itu. Worth the visit 🙂

  3. Senyum mandjah masuk juga ke blog yaaaa. Foto foto nya super cucoook

    1. Masa senyum manjdah ngga dimasukin haha sayang bangeett

Leave a Reply

Close Menu